Empat Bulanan

| | Comments (41)

Minggu ini udah memasuki 18 minggu kehamilan gue. Dalam tradisi muslim (mungkin tepatnya di Indonesia) untuk usia kandungan 4 bulan dianjurkan melakukan pengajian untuk mendoakan keselamatan dan kebaikan bayi, karena pada usia 4 bulan ini bayi mulai diberi ruh kehidupan.

Tentu aja kita berdua juga merasa perlu utk melakukan ritual ini. Awalnya sulit juga untuk ndapetin bahan bacaan yang umumnya dibaca utk 4-bulanan, maklum ngga ada temen yang disini bawa informasi itu, udah googling kesana kemari juga ngga dapet. Alhamdulillah berkat kebaikan salah seorang sahabat baik gue (yang juga lagi hamil) akhirnya dapet juga tu doa2nya via email. Thanks ya Chiq!

Hari Minggu siang lalu gue dan enda, berdua aja, melakukan pengajian 4-bulanan tsb. Mama di Bandung juga ternyata ngadain pengajian 4-bulanan di masjid dekat rumah 2 hari sebelumnya. Duh senangnya. jadi tambah banyak yang ngedoain deh.. :)

Untuk itu, kita juga pengen mohon doa restu dari temen2 semua, semoga bayi kita ini nanti lahir dalam keadaan sehat dlm waktu yang cukup, dan bagus budi perangainya. Amin.

Oya, berhubung dulu gue merasakan kesulitan utk cari bahan2 4 bulanan, bagi yang memerlukan (mungkin buat temen2 yang hamil jauh dr ortu), berikut ini bahan yang gue dapet, semoga bermanfaat.
:)

Surat dan Ayat dari Al-Quran, untuk 4 bulanan:

Al-Muminuun (Surat ke-23, ayat 12-14)
Lukman (Surat ke-31, ayat 14)
Yusuf (Surat ke 12, ayat 1-16)
Maryam (Surat ke-19, ayat 1-15)
Ar Rahmaan (Surat ke-55, ayat 1-78)

Doa selama kehamilan (bisa dibaca sesering mungkin)

1) Bismillahhir rahmaanir rahiim
Dengan menyebut nama Allah yg Maha Pengasih lagi Maha Penyayang

2) Alhamdu lillaahi rabbilaalamiin
Segala puji bagi Allah Tuhan seru sekalian alam

3) Allaahumma shalli alaa sayyidinaa Muhammad
Ya Allah tambahkanlah kesejahteraan kepada penghulu kami Nabi Muhammad SAW

4) Thibbil quluubi wadawaaihaa
Sebagai pengobat dan penawar hatiku

5) Waaafiyatil abdaani wa syifaa ihaa
Penyehat dan penyegar badanku

6) Wanuuril abshaari wa dhiyaa ihaa
Sebagai sinar dan cahaya pandangan mata

7) Waquutil arwaahi wagidzaa ihaa
Sebagai penguat dan santapan rohani

8) Waalaa aalihi washahbihi wabaarik wa sallim
Dan kepada keluarganya dan para sahabatnya berikanlah keberkahan dan keselamatan

9) Allaahummahfazh waladaha maa daama fii bathnihaa
Ya Allah semoga Engkau lindungi bayi ini selama ada dalam kandungan ibunya

10) Washfihii maa ummihi antasysyaafii laa syifaaa illaa syifaa uka syifaa an laa yugoodiru saqoman
Dan semoga Engkau memberikan kepada bayi dan ibunya Allah yang memberi kesehatan. Tidak ada kesehatan selain kesehatan Allah, kesehatan yg tdk diakhiri dgn penyakit lain

11) Allaahumma shawwirhu fii bathnihaa shuurotanhasanatan
Ya Allah semoga Engkau ciptakan bayi ini dlm kandungan ibunya dgn rupa yg bagus

12) Watsabbit qolbahu iimaanan bika wabiraa suulika
Dan semoga Engkau tanamkan hatinya bayi ini iman kepadaMu ya Allah dan kepada Rosul Mu

13) Allaahumma akhrijhu min bathni ummihi waqta walaada tihaa sahlan wasaliiman
Ya Allah semoga Engkau mengeluarkan bayi ini dari dlm kandungan ibunya pada waktu yg tlah ditetapkan dlm keadaan yg sehat dan selamat

14) Allaahummaj alhu shahiihan kaamilan waaaqilan haa dziqan waaalimanaamilan
Ya Allah semoga Engkau jadikan bayi ini sehat, sempurna, berakal cerdas dan mengerti dlm urusan agama

15) Allaahumma thawwil umrahu washahhih jasadahu wahassin khuluqohu wafashshih lisaa nahu
Ya Allah semoga Engkau memberikan kepada bayi ini umur yg pjg, sehat jasmani dan rohani, bagus budi perangainya, fasih lisannya

16) Wa ahsin shautahu li qiraa atil hadiitsi wal quraan
Serta bagus suaranya u/membaca dan Al Quran

17) Warfadarojatuhu
Dan tinggikanlah derajatnya

18) Wawasirijqahu
Dan luaskanlah rizkinya

19) Wajalhu insaanan kaamilan saaliman fiddunya wal aakhirah
Dan jadikanlah bagi manusia yg sempuran selamat di dunia dan akhirat

20) Bibirakati sayyidinaa Muhammaddin shallallaahualaihi wasallam wal hamdu lillahi rabbilaalamiina
Dengan berkahnya Nabi besar Muhammad SAW dan segala puji bagi Allah Tuhan seru sekalian alam

Aaamin, aamin aamin yaa robbal aalamin
Kabulkanlah doa kami, kabulkanlaah doa kami kabulkanlah doa kami ya Allah seru sekalian alam

41 Comments

adi wahyu said:

Amin Ya Rabba 'Aalamiin.

Riri said:

Amiiin, mudah2an anak teh nita bisa jadi anak yang berbakti ama ke2 ORTU, tahu balas budi, bertaqwa, baik hati dan tidak sombong... :) btw, setelah 4 bulanan siap2 7 bulanan nya loh teh..prepare dari sekarang...

Muhammad Rivai said:

Semoga lancar tiada halangan. Jangan lupa mas Enda-nya sering-2 baca Yasinan, mudah-2an menjadi buah hati yang ideal.

Vavai

*)Iin said:

semoga kehamilannya lancar ya nit...beibih dan nita sehat sehat hingga nantinya..amin.

LiN said:

semoga adek bayi sama ibunya sehat2 aja ya. kok ngga ada potonya mbak nita yang sekarang? pengen liat perutnya ;) :D

dodigravity said:

ayo teh, lima bulan sepuluh hari lagiii! sudah empat bulan, artinya harus mulai menjaga makanan, juga jaga pandangan, pendengaran, jaga lisan, jaga pikiran, dan terutama sekali.. jagalah hatiiiii...

semoga tetap sehat walafiat lahir dan batin.

dy said:

selamat ya, mudah2an lancar semua... makan & jalan2 yg banyak lho...take care :)

neenoy said:

hehehe... ada ya empat bulanan? gw kok baru tahu...

btw, semoga lancar sampai waktunya nanti. amiin

prazz said:

waaa... selamat yg teh ninit - bang enda...
semoga lancar2 aja semuanya :)
tar klo udeh lahiran, bawa anaknya ketemu tukanglenong yah ;) :P

atta said:

didoain dari sini aja ya... mudah2an lancar sampai nanti. Amin. take care nita

chrysalic said:

waaah, chiki juga hamil yah, nit? congrats buat kalian berdua yah... semoga lancar terus sampe ngelahirin deh... :)

wibi said:

Semoga semua yang ada dalam "doa selama kehamilan" yang sering dibaca Nita diatas, dikabulkan sama Allah SWT.

an said:

amiiiin.
bulan baik ini teh nita. banyak yg married, banyak yg launching buku, ada yg launching web :)

yudha said:

Amiin ...
Sing lancar nya buuu
etape pertama sudah di lalui dengan baik :)

erly said:

Anaknya pasti ngganteng deh kayak bapaknya... eh tapi gak jenggotan kan? *peace*

Zenit said:

Amiin...
Semoga diberikan yang terbaik dari Allah SWT buat calon baby-nya...

hiddenhate said:

nanti kalo sudah besar tentu saja akan menjadi anak yang membanggakan. Insya Allah !

sugito said:

mudah2xan mbak mempunyai keturunan yg sholeh dan sholehah. amien.

ninit said:

alhamdulillah... udah 4 bulan, semoga lancar segalanya yah teh nita... maafkan kita ga jadi dtg ke BKK... last, mohon maaf lahir batin (telat bangeeet)

Sukarja said:

Ya, sama dong sama Istri saya, ketika usia kandungannya 4 bulanan, kita pun mengadakan acara tersebut. Tujuannya agar Allah memberkahi bayi dan ibunya :) Kini usia kandungan istriku bisa dilihat di www.sukarja.com

retno said:

mbak nita..moga semuanya berjalan lancar n doanya buat si baby terkabul semua...aduh aku jg tx yah disitu ada doa buat calon baby soalnya skr aku jg lg hamil...

abichan said:

makasih mba nita insyaAllah bulan ini pun kami akan mengadakan syukuran 4 bulanan,semoga Allah memberikan rahmatnya untuk kita semua, amin

fery setiono said:

amin semoga kedua nya sehat wal afiat

terjagakudisini said:

JazakiLLAh ukh...
kebetulan istri ane2 hari ngadain acara 4 bulanan,,dr tadi browsing eh alhamdulillah ketemu disini.
syukron banget
wassalam....

Mutia said:

Alhamdulillah mbak ngasih info banyak disini. Saat ini usia kandungan saya juga sudah 18minggu. Saya dengar ttg pengajian 4 bulan-an krn saat itu ruh ditiupkan pada seorang bayi.
Terimakasih bgt mbak =)

Meilia said:

makasih y mbak infonya. saat ini saya juga butuh bahan untuk selamatan 4 bulanan.ada info lagi g y... tolong dibagi-bagi kesaya dong.


thanks,

sita said:

mba nita, terima kasih banyak infonya. insya Allah berguna sekali untuk saya & suami yang sebentar lagi mau mengadakan pengajian 4 bulanan :)

semoga Mba dan keluarga selalu dilindungi Allah..

Ayu said:

Makasih ya mbak, kebutulan kami sudah mengadakan syukuran 4 bulanan, dan sekarang kita ini lagi jauh dari keluarga, sangat berguna sekali do'a-do'a dan pasti saya akan baca setiap habis shalat.

dian said:

makasih ya mbak atas infonya, ini bener2 bermanfaat bagi aku yg sedang hamil...

diana said:

makasih ya mba atas infonya, sangat bermanfaat bagi aku yg sedang hamil...:-)
Jazakillah..

pradipta said:

makasi banyak buat sharing nya yah,,,
isteri ku lagi hamil 3 bulan..
insyaAllah mau ngadain juga bulan depan...

semoga Allah meridhoi nita dan keluarga
amin :D

nuke said:

mba...makasih banyak ya infonya
aku nyontek doanya ya mba...kebetulan aku juga lagi hamil umur 4 bulan :)

*minta ijin di copas ya mba ..untuk info teman teman aku juga :)

hetty said:

Thanks banget posting doa-doa 4 bulanannya. Sangat bermanfaat ! Insyaallah saya besok juga mau ngadain tasyakuran 4 bulanan, dan akan saya sadur list ini, mbak..
(setelah googling sana sini, ini info doa yg paling lengkap)

Salam...

dewi said:

Mbak Nita, 1 minggu lagi kandungan saya masuk usia 4 bulan, rencananya juga mau ngadain syukuran, sudah gogling sana-sini nyari doa 4 bulanan ketemu sama blog mbak Nita, terimakasih banyak mbak.
Oiya mohon ijin untuk dicopy paste ke blog saya ya.

yani said:

Mbak Nita, 1 minggu lagi kandungan saya masuk usia 4 bulan, rencananya juga mau ngadain syukuran, sudah gogling sana-sini nyari doa 4 bulanan ketemu sama blog mbak Nita, terimakasih banyak mbak.
Oiya mohon ijin untuk dicopy paste ke blog saya ya.

Kedua jenis selamatan (4 dan 7 bulanan) ini tidak memiliki dasar sama sekali. Tidak ada
tuntunannya dari Qur'an maupun Hadits tentangnya. Begitu pula dari atsar
sahabat, tabi'in, tabi'ut tabi'in dan para ulama setelahnya.

Dasar terkuat dari asal-usul selamatan 4-7 bulanan cuma berasal dari cerita
para guru bahwa untuk menyiasati kesyirikan saat islam baru sampai di
nusantara ini mengenai sesaji yang dibuat untuk sesembahan selain Allah pada
saat usia kehamilan masuk bulan ke 7. Pada masa itu memang masa transisi
antara pemeluk hindu dan budha beralih ke Islam.

Masalah ibadah berhukum haram/terlarang jika tidak memiliki tuntunan sesuai
Qur'an dan Sunnah. Sehingga mengada-adakan sesuatu yang baru berkaitan
dengan ibadah adalah terlarang.

Banyak hal yang bisa dilakukan seorang suami dan istri untuk mempersiapkan
kedatangan sang buah hati. Diantaranya :

- Selalu mendoakannya, agar Allah memberi seorang anak yang shalih
sebagaimana doa yang terdapat dalam QS. Al-Furqan : 74

"Dan orang-orang yang berkata : "Ya Tuhan kami, anugerahkanlah kepada kami
dari isteri-isteri kami dan keturunan kami kesenangan hati, dan jadikanlah
kami imam bagi orang-orang yang bertakwa."

- Membiasakan diri untuk lebih banyak membaca Al-Quran, agar jabang
bayi yang masih berada di dalam kandungan telah terdidik dengan nilai-nilai
Qur'an dan bukan musik. Sehingga di harapkan ia juga memiliki akhlaq yang
sesuai dengan nilai-nilai islam dan bukan nilai lain yang bukan dari islam.

- Ada buku bagus yang berjudul, "Wirid-wirid menjelang persalinan"
buah karya Ummu Abdillah Nurah Binti Abdurrahman dimana isinya berisi
tentang doa-doa untuk mengusir kegelisahan, kepanikan, ketakutan, kesulitan
dan kesedihan saat akan melahirkan.

Juga doa-doa untuk menangkal dan menjaga diri dari kejelekan dan kejahatan
para syaitan, dan pandangan 'ain serta buruknya orang-orang yang dengki.

Kelebihan buku ini yaitu, semua doa didasari atas hadits shahih dan atsar
yang shahih.

- Selain itu, menjaga kesehatan dan asupan gizi ibu hamil adalah hal
yang tidak boleh diabaikan dengan tetap memperhatikan jenis makanan yang
halal dan thayyib.

Begitu juga dengan memeriksakan kandungan secara rutin kepada ahlinya,
tentunya juga dengan cara2 yang syar'i seperti dengan memilih dokter
kandungan perempuan atau bidan yang berpengalaman.

InsyaAllah, tidak akan ada pengaruh apapun jika Mas dan keluarga tidak
mengadakan selamatan 4 atau 7 bulanan, sebab segala daya dan upaya hanya
milik Allah.

Pada tanggal 19/04/07, Didik Adji Sasongko menulis

Pertanyaan Assalamu'alaikum.

Ustadz, maaf karena saya mengirim pertanyaan sekali lagi karena sampai saat ini dua pertanyaan saya ttg hal yang sama belum dijawab. Saya berharap semoga pertanyaan ini disempatkan dijawab.

1. Apakah ada dasarnya untuk selamatan kehamilan bulan ke 3-4? Dengan alasan bahwa malaikat meniupkan roh dan menentukan 4 perkara sekitar bulan itu?

2. Apakah diperbolehkan jika melakukan selamatan dan membaca surat maryam dan yusuf?

3. Bacaan dan dzikir apa yang utama bagi orang yang sedang hamil?

Terima kasih
Wassalamu'alaikum warahmatullahi wabarakaatuh.
Jawaban Assalamu `alaikum Wr. Wb.

Dalam Islam orang yang mendapatkan anugerah nikmat dari Alloh diperintahkan untuk bersyukur kepada-Nya. Hal tersebut perlu dilakukan agar nikmat yang diperolehnya tersebut bisa menjadi barokah bagi dirinya dan mudah-mudahan Alloh Swt senantiasa akan menambah anugerah nikmat-Nya.

Kehamilan bagi setiap orang tua, khusunya para ibu merupakan anugerah nikmat dari Alloh Swt. yang tidak ternilai. Apalagi jika yang dikandung adalah anak yang pertama. Apapun akan dilakukan oleh kedua orang tuanya agar anak yang ada dalam kandungan tersebut lahir dengan selamat dan tidak kekurangan suatu apapun.

Salah satu yang biasa dilakukan oleh masyarkat kita adalah mengadakan selamatan bagi bayi yang dikandung jika janin yang sedang dikandung tersebut telah menginjak bulan tertentu. Pada umumnya selamatan tersebut dilakukan pada bulan keempat atau ketujuh dari usia kehamilan.

Melihat dari tujuan mengadakan selamatan tersebut adalah suatu hal yang baik. Namun demikian, hal tersebut tidak seharusnya dilakukan karena dalam pelaksanannanya banyak sekali terkandung ritual-ritual ibadah yang tidak dicontohkan oleh Rasulullah SAW bahkan kalau kita melihat fenomena yang terjadi di masyarakat, upacara selamatan tersebut penuh dengan unsur-unsur kemusyrikan.

Masyarakat kita biasanya menyediakan berbagai macam hal untuk melaksanakan selamatan tersebut, mulai dari rujak yang harus terdiri dari tujuh macam buah-buahan, mandi kembang 7 macam, menyiapkan dawegan (kelapa muda) yang diisi dengan rajah tertentu dan lain sebagainya. Semua hal tersebut adalah pengaruh agama dinamisme yang masih dipegang kuat oleh sebahagian kaum muslimin yang masih awam.

Demikian halnya dengan pembacaan surat-surat tertentu dalam kegiatan tersebut. Biasanya yang selalu dibaca adalah surat Yusuf dan surat Maryam agar kelak bayi yang dilahirkan bisa menjadi insan yang sholeh dan �cakep� layaknya Nabi Yusuf As dan siti Maryam.

Memang, pada dasarnya membaca Al-Qur�an adalah ibadah yang diperintahkan. Tetapi jika pembacaan tersebut dikaitkan dengan suatu ritual ibadah atau perayaan tertentu apalagi dengan pensyaratan harus surat ini dan itu yang dibaca, tentulah harus berdasarkan dalil dan contoh dari Rasulullah SAW. Karena suatu ibadah yang tidak dilandasi oleh dalil yang shorih atau jelas dari Rasulullah SAW maka ibadah tersebut tertolak dan pelakunya adalah berdosa karena ia telah mengada-ada dalam agama.

Oleh karena itu, sebaiknya anda tidak membaca surat-surat tertentu saja ketika dalam masa kehamilan dengan keyakinan-keyakinan tertentu. Tetapi bacalah Al-Qur�an dari awal sampai akhirnya sesuai dengan kemampuan. Karena dengan membaca Al-Qur�an hati akan menjadi tenang, sebagaimana firman-Nya:

�Orang-orang yang beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingat Allah. Ingatlah, hanya dengan mengingati Allah-lah hati menjadi tenteram� (QS. Ar-Ra�ad: 28).

Menurut para dokter kandungan, ketenangan bathin adalah sesuatu hal yang mutlak dibutuhkan oleh wanita yang sedang hamil, karena kondisi psikhis wanita yang hamil akan mempengaruhi terhadap kandungan yang ada dalam rahimnya

Disamping itu perbanyaklah membaca do�a-do�a, antara lain:

a. Do�a Nabi zakaria ketika memohon agar diberi seorang anak;

�Rabbii Habli Min Ladunka Dzurriyyatan Thoyyibah�

"Ya Tuhanku, berilah aku dari sisi Engkau seorang anak yang baik. Sesungguhnya Engkau Maha Pendengar do'a". (QS. Ali-Imran: 38)

b. Do�a memohon pasangan dan keturunan yang sholeh.

�Rabbanaa Hablanaa Min Azwajinaa Wa Dzurriyyatinaa Qurrota A�yunniw Waj�alnaa Lilmuttaqina Imama�

"Ya Tuhan kami, anugrahkanlah kepada kami isteri-isteri kami dan keturunan kami sebagai penyenang hati, dan jadikanlah kami imam bagi orang-orang yang bertakwa�. (QS. Al-Furqon: 74)

Wallahu a`lam bishshowab.
Wassalamu `alaikum Wr. Wb. (Syariah On Line

Apa Hukum Mitoni (Selamatan Kehamilan)?

Pertanyaan:

Apakah ada dasar hukum selamatan kehamilan, seperti 3 bulanan atau 7 bulanan (bahasa Jawa: Mitoni). Pada acara tersebut juga disertai dengan pembacaan diba’. Terus terang sata belum pernah membaca riwayat tentang selamatan seperti di atas pada masa Rasulullah. Mohon penjelasannya.

Cahyo.Prasongko@XXXX
Jawaban:

Selamatan kehamilan, seperti 3 bulanan atau 7 bulanan, tidak ada dalam ajaran Islam. Itu termasuk perkara baru dalam agama, dan semua perkara baru dalam agama adalah bid’ah, dan semua bid’ah merupakan kesesatan. Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

وَإِيَّاكُمْ وَمُحْدَثَاتِ الْأُمُورِ فَإِنَّ كُلَّ مُحْدَثَةٍ بِدْعَةٌ وَكُلَّ بِدْعَةٍ ضَلَالَةٌ

“Jauhilah semua perkara baru (dalam agama), karena semua perkara baru (dalam agama) adalah bid’ah, dan semua bid’ah merupakan kesesatan.” (HR Abu Dawud, no. 4607; Tirmidzi, 2676; Ad Darimi; Ahmad; dan lainnya dari Al ‘Irbadh bin Sariyah)

Kemudian, jika selamatan kehamilan tersebut disertai dengan keyakinan akan membawa keselamatan dan kebaikan, dan sebaliknya jika tidak dilakukan akan menyebabkan bencana atau keburukan, maka keyakinan seperti itu merupakan kemusyrikan. Karena sesungguhnya keselamatan dan bencana itu hanya di tangan Allah Subhanahu wa Ta’ala semata.

Allah berfirman:

قُلْ أَتَعْبُدُونَ مِن دُونِ اللهِ مَا لاَ يَمْلِكُ لَكُمْ ضَرًّا وَلاَ نَفْعًا واللهُ هُوَ السَّمِيعُ الْعَليِمُ

“Katakanlah: “Mengapa kamu menyembah selain daripada Allah, sesuatu yang tidak dapat memberi mudharat kepadamu dan tidak (pula) memberi manfa’at?” Dan Allah-lah Yang Maha Mendengar lagi Maha Mengetahui.” (Qs. Al Maidah: 76)

Demikian juga dengan pembacaan diba’ pada saat pereyaan tersebut, ataupun lainnya, tidak ada dasarnya dalam ajaran Islam. Karena pada di zaman Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam dan para sahabat, diba itu tidak ada. Diba’ yang dimaksudkan ialah Maulid Ad Daiba’ii, buku yang berisi kisah kelahiran Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, dan pujian serta sanjungan kepada Beliau. Banyak pujian tersebut yang ghuluw (berlebihan, melewati batas). Misalnya seperti perkataan:

فَجْرِيُّ الْجَبِيْنِ لَيْلِيُّ الذَّوَآئِبِ * اَلْفِيُّ الْأََنْفِ مِيْمِيُّ الْفَمِ نُوْنِيُّ الْحَاجِبِ *

سَمْعُهُ يَسْمَعُ صَرِيْرَ الْقَلَمِ بَصَرُهُ إِليَ السَّبْعِ الطِّبَاقِ ثَاقِبٌ *

Dahi Beliau (Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam) seperti fajar, rambut depan Beliau seperti malam, hidung Beliau berbentuk (huruf) alif, mulut Beliau berbentuk (huruf) mim, alis Beliau berbentuk (huruf) nun, pendengaran Beliau mendengar suara qolam (pena yang menulis taqdir), pandangan Beliau menembus tujuh lapisan (langit atau bumi). (Lihat Majmu’atul Mawalid, hlm. 9, tanpa nama penerbit. Buku ini banyak dijual di toko buku-toko buku agama).

Kalimat “pendengaran Beliau mendengar suara qolam (pena yang menulis taqdir)”, jika yang dimaksudkan pada saat mi’raj saja, memang benar, sebagaimana telah disebutkan di dalam hadits-hadits tentang mi’raj. Namun jika setiap saat, maka ini merupakan kalimat yang melewati batas. Padahal nampaknya, demikian inilah yang dimaksudkan, dengan dalil kalimat berikutnya, yaitu kalimat “pandangan Beliau menembus tujuh lapisan (langit atau bumi)”. Dan kalimat kedua ini juga pujian ghuluw (melewati batas). Karena sesungguhnya Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak mengetahui perkara ghaib. Yang mengetahui perkara ghaib hanyalah Allah Azza wa Jalla. Allah berfirman:

قُل لاَّ يَعْلَمُ مَن فِي السَّمَاوَاتِ وَاْلأَرْضِ الْغَيْبَ إِلاَّ اللهُ وَمَا يَشْعُرُونَ أَيَّانَ يُبْعَثُونَ

“Katakanlah: “Tidak ada seorangpun di langit dan di bumi yang mengetahui perkara yang ghaib, kecuali Allah”, dan mereka tidak mengetahui bila mereka akan dibangkitkan.” (Qs. An Naml: 65)

‘Aisyah radhiyallahu ‘anha, istri Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam, pernah menerima tuduhan keji pada peristiwa “haditsul ifk”. Dan Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak mengetahui kebenaran tuduhan tersebut, sampai kemudian turun pemberitaan dari Allah dalam surat An Nuur yang membersihkan ‘Aisyah dari tuduhan keji tersebut. Dan buku Maulid Ad Daiba’ii berisi hadits tentang Nur (cahaya) Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam, yang termasuk hadits palsu.

Dalam peristiwa Bai’atur Ridhwan, Nabi Muhammad shallallahu ‘alaihi wa sallam tidak mengetahui hakikat berita kematian Utsman bin ‘Affan radhiyallahu ‘anhu, sehingga terjadilah Bai’atur Ridhwan. Namun ternyata, waktu itu Utsman radhiyallahu ‘anhu masih hidup. Bahkan Allah Subhanahu wa Ta’ala memerintahkan Rasul-Nya untuk mengumumkan:

قُل لآأَقُولُ لَكُمْ عِندِى خَزَآئِنُ اللهِ وَلآأَعْلَمُ الْغَيْبَ

“Katakanlah: “Aku tidak mengatakan kepadamu, bahwa perbendaharaan Allah ada padaku, dan tidak (pula) aku mengetahui yang ghaib.” (Qs. Al An’am: 50)

Berdasarkan penjelasan tersebut di atas, bagaimana mungkin seseorang boleh mengatakan “pandangan Beliau menembus tujuh lapisan (langit atau bumi)”?

Semoga jawaban ini cukup bagi kita. Kesimpulan yang dapat kita ambil, bahwa selamatan kehamilan dan pembacaan diba’ termasuk perbuatan maksiat, karena termasuk bid’ah.

Sumber: bukhari.or.id

yupiter said:

1. kalo membukukan al quran gmn, itu kan tidak dicontohkan nabi, tp knp sayyidina utsman melakukannya? dlolalah? Sydna Utsman Finnar?
2. semua bid'ah atw stiap bid'ah yg dlolalah itu? banyak ulama (generasi tdahulu ratusan th sebelum kita) yg mengatakan ada bid'ah hasanah dsb, apa ulama2 itu tidak hafal/ngerti hadits bid'ah?

anggoro said:

doakan saja...istri saya bulan depan memasuki usia empat bulan

Fathia said:

Assalamualaikum wr wb
Alhamdulillah,setelah saya lama mencari mengenai dasar syukuran 4 bulan akhirnya mendapat penjelasan disini. Saya sependapat bahwa hal tersebut adalah hal yang mengada-ada. Dalam masyarakat kita tradisi 4 bulanan mulai menggantikan tradisi 7 bulanan dengan alasan pada saat itu ditiupkan ruh. Sungguh setan sangat halus tipu dayanya dalam menyelewengkan manusia ke arah kemusyrikan. Selama ini saya sulit sekali menjelaskannya kpd orang tua yg menuntut saya mengadakan acara 4 bulanan. Semoga kita tidak terjebak ikut-ikutan melestarikan bid'ah ditengah-tengah umat ini. Terima kasih banyak atas sharing informasinya.
Jazakumullah khairan katsiran.

Leave a comment

About this Entry

This page contains a single entry by published on December 1, 2004 9:55 AM.

Idul Fitri 1425 H was the previous entry in this blog.

Ada ikan di perutku! is the next entry in this blog.

Find recent content on the main index or look in the archives to find all content.

Powered by Movable Type 4.01